Solusi Properti Indonesia

Strategi Jual Rumah: 4 kesalahan dalam menjual rumah

Posted by Noer Rachman Hamidi

Strategi Jual Rumah: 4 kesalahan dalam menjual rumah

Berikut dijabarkan strategi jual rumah: 4 kesalahan dalam menjual rumah yang sering terjadi ketika seseorang hendak menjual rumah.
Strategi Jual Rumah 4 kesalahan dalam menjual rumah
Strategi Jual Rumah: 4 kesalahan dalam menjual rumah
Kesalahan ini tidak jarang menyebabkan transaksi menjadi gagal.

1. Menetapkan harga yang terlalu tinggi.

Mencari keuntungan dengan menjual rumah dengan harga tinggi memang sebuah kewajaran. Apalagi jika rumah itu merupakan warisan orang tua atau rumah pertama yang dibangun dengan keringat sendiri, pasti nilai emosionalnya sangat tinggi. Tetapi ingat, terdapat beberapa faktor eksternal yang mempengaruhi harga rumah. Faktor eksternal tersebut antara lain, akses transportasi ke lokasi, akses mendapatkan air, dan fasilitas umum seperti sarana kesehatan, sekolah, ibadah, dan pasar. Rumah tercinta dengan faktor eksternal yang minim, dapat mengurangi harganya.

2. Mendampingi agen penjual ketika calon pembeli ingin melihat rumah.

Seorang calon pembeli yang datang melihat rumah, pasti akan memberikan segudang pendapat mengenai rumah tersebut. Tidak jarang pendapat tersebut dimaknai sebagai suatu kritikan di telinga si penjual terhadap rumah yang dicintainya itu. Akibatnya, bukan transaksi tawar-menawar yang akan terjadi, tetapi adu argumen atau malah debat kusir. Jadi sebaiknya, percayakan penjualan rumah Anda kepada agen properti terpercaya.

3. Berprinsip menolak tawaran pertama.

Rumah yang sudah lama tidak terjual setelah diluncurkan ke pasar, bukanlah hal yang baik. Harga rumah bukannya akan semakin naik mengikuti harga sekitar, tetapi malah akan semakin turun. Mengapa? Menurut penelitian perusahaan agen properti ternama di New York, rumah yang baru dipasang tanda ‘dijual’ hanya akan mendapat perhatian pasar selama dua minggu saja. Selain dipengaruhi oleh siklus jual beli, kualitas rumah yang dijual itu pasti akan semakin menyusut.

4. Menolak tawaran karena emosi.

Prinsipnya, seorang penjual akan mematok harga setinggi-tingginya, dan seorang pembeli akan menawar serendah-rendahnya. Hal ini adalah lanjutan kesalahan poin kedua yang berawal di debat kusir dan berakhir di gagalnya sebuah transaksi jual beli rumah.

Development by PT. Nuraria Properti Indonesia
Project Owner: Noer Rachman Hamidi
Email: nrachmanbiz@gmail.com
PH: 021-85597373
HP: 021-99955655

Rumah dijual di Jakarta Timur
Rumah dekat Tol Jagorawi
Rumah Mewah Murah dekat Tol Jagorawi
Rumah Mewah Harga dibawah 1 Milyar
Rumah di Jakarta dibawah 1 Milyar
Rumah 1 Milyar
Rumah Konsep Green Property
Cluster di Jakarta Timur
Strategi Jual Rumah: 4 kesalahan dalam menjual rumah


Description: Strategi Jual Rumah: 4 kesalahan dalam menjual rumah
Rating: 4.5
Reviewer: google.com
ItemReviewed: Strategi Jual Rumah: 4 kesalahan dalam menjual rumah
Kami akan sangat berterima kasih apabila anda menyebar luaskan artikel Strategi Jual Rumah: 4 kesalahan dalam menjual rumah ini pada akun jejaring sosial anda, dengan URL : http://propertiindonesia.info-bisnis.org/2016/10/strategi-jual-rumah-4-kesalahan-dalam-menjual-rumah.html

Bookmark and Share

Silahkan menghubungi Noer Rachman Hamidi Noer Rachman Hamidi :
Email (nrachmanbiz@gmail.com),
BlackBerry (PIN 7AB16AE0)
PH (021-85597373),
HP/WA (0816-289719),
GTalk (nrachmanbiz),
Skype (nrachmanbiz), YM Noer Rachman Hamidi